BAB2 'DOSA DAN PAHALA'

Page 1 of 3 1, 2, 3  Next

View previous topic View next topic Go down

BAB2 'DOSA DAN PAHALA'

Post  Merpati Putih on Thu Dec 11, 2008 2:52 pm

Bahaskan pengertian 'DOSA dan PAHALA'.
Bolih kah dosa dan pahala ini kita kira2, seumpama membilang batu2 kerikil?


Last edited by Merpati Putih on Sun Jan 18, 2009 7:52 pm; edited 1 time in total

_________________
KeAKUANKU SENTIASA ESA.

Merpati Putih
Admin

Jumlah posting: 2450
Registration date: 08/08/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: BAB2 'DOSA DAN PAHALA'

Post  Saint Nicholas on Sat Dec 27, 2008 8:29 pm

Merpati Putih wrote:Bahaskan pengertian 'DOSA dan PAHALA'.
Bolih kah dosa dan pahala ini kita kira2, seumpama membilang batu2 kerikil?

Shalom,

Pada pemahaman gue yang enggak pinter ini, dosa itu ialah "hasil yang diperolehi akibat melanggar perintah Tuhan". Manakala pahala ialah "hasil yang kita perolehi karena melaksanakan perintah Tuhan". Hasil-hasil ini kemudiannya akan dibalas oleh Allah sama ada masih di dunia maupun di akhirat nanti.

Mana mungkin dosa dan pahala bisa dihitung oleh manusia dan bangsa jin, tetapi bisa dihitung oleh roh-roh Tuhan yakni para malaikat yang khusus ditugaskan untuk itu. Dosa juga bisa dihitung oleh Allah.

GBU Very Happy

Saint Nicholas

Jumlah posting: 95
Registration date: 27/12/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: BAB2 'DOSA DAN PAHALA'

Post  negro41 on Sun Dec 28, 2008 12:51 am

Saint Nicholas wrote:
Merpati Putih wrote:Bahaskan pengertian 'DOSA dan PAHALA'.
Bolih kah dosa dan pahala ini kita kira2, seumpama membilang batu2 kerikil?

Shalom,

Pada pemahaman gue yang enggak pinter ini, dosa itu ialah "hasil yang diperolehi akibat melanggar perintah Tuhan". Manakala pahala ialah "hasil yang kita perolehi karena melaksanakan perintah Tuhan". Hasil-hasil ini kemudiannya akan dibalas oleh Allah sama ada masih di dunia maupun di akhirat nanti.

Mana mungkin dosa dan pahala bisa dihitung oleh manusia dan bangsa jin, tetapi bisa dihitung oleh roh-roh Tuhan yakni para malaikat yang khusus ditugaskan untuk itu. Dosa juga bisa dihitung oleh Allah.

GBU Very Happy

Ok kalu gitu , kalau tidak ada Pahala , adakah orang yang hendak mengikut perintahnya , dan kerana takutkan dosa maka masing2 terpaksa mengikut perintah nya.Dalam Islam segala perbuatan itu mesti diakhiri dengan kerana Allah , maksud nya semuanya mesti ikhlas , hanya semata2 kerana Allah , boleh kah bagitu atau saudara ada penerangan yang lain.

negro41

Jumlah posting: 115
Registration date: 20/11/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: BAB2 'DOSA DAN PAHALA'

Post  Saint Nicholas on Sun Dec 28, 2008 1:23 am

Shalom,

Nampaknya soalan Negro tidak lagi terkait dengan permasalahan awal iaitu ‘bolehkah kita mengira dosa pahala seperti mengira batu-batu kerikil”. Jadi saya tidak menyentuh lagi bahagian itu.

Kini persoalannya, jikalau tidak wujud pahala, apakah akan nada orang yang menurut perintah Tuhan?
Pada saya jawapannya ADA, karena para sufi tidak beribadah untuk mendapatkan pahala. Begitu juga halnya dengan dosa. Saya sendiri ada waktunya begitu, tidak membutuhkan pahala dan tidak juga takut akan ancaman dosa.

“Kerana Allah” itu punya dua maksud. Apa yang anda paparkan ialah “ikhlas untuk Allah”. Ini maksud ahli-ahli syariat. Sedangkan maksud yang satu lagi ialah “berpunca daripada Allah.” Ini maksud ahli-ahli hakikat. Oleh kerana anda bincangkan dari sudut syariat, maka saya sentu bagian itu saja.

Pastinya segala perbuatan itu kerana Allah/ ikhlas untuk Allah. Namun bukan semua manusia mampu sampai ke peringkat itu. Oleh itu Tuhan yang Maha Penyayang masih memebrikan ruang kepada mereka bersesuaian dengan tingkatan mereka, disebut makam dalam Islam.

Sesiapa ditingkat bawah yang selalu melanggar perintah Allah, dia bisa memperbaiki dirinya dengan mengingati ancaman dosa. Ini ikhlas peringkat rendah.
Sesiapa yang tinggi sedikit, yang jarang melanggar perintah Tuhan tetapi kurang beramal, Tuhan memotivasikannya dengan pahala. Ini ikhlas peringkat sederhana.
Sesiapa yang suda sampai ke peringkat santo, saint (seperti nama saya), wali, sufi dan lain-lain istilah, mereka beribadah betul-betul ikhlas iaitu ikhlas peringkat tertinggi... tanpa mengharapkan dosa dan pahala lagi.

Saint Nicholas

Jumlah posting: 95
Registration date: 27/12/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: BAB2 'DOSA DAN PAHALA'

Post  negro41 on Sun Dec 28, 2008 1:54 am

Saint Nicholas wrote:Shalom,

Nampaknya soalan Negro tidak lagi terkait dengan permasalahan awal iaitu ‘bolehkah kita mengira dosa pahala seperti mengira batu-batu kerikil”. Jadi saya tidak menyentuh lagi bahagian itu.

Kini persoalannya, jikalau tidak wujud pahala, apakah akan nada orang yang menurut perintah Tuhan?
Pada saya jawapannya ADA, karena para sufi tidak beribadah untuk mendapatkan pahala. Begitu juga halnya dengan dosa. Saya sendiri ada waktunya begitu, tidak membutuhkan pahala dan tidak juga takut akan ancaman dosa.

“Kerana Allah” itu punya dua maksud. Apa yang anda paparkan ialah “ikhlas untuk Allah”. Ini maksud ahli-ahli syariat. Sedangkan maksud yang satu lagi ialah “berpunca daripada Allah.” Ini maksud ahli-ahli hakikat. Oleh kerana anda bincangkan dari sudut syariat, maka saya sentu bagian itu saja.

Pastinya segala perbuatan itu kerana Allah/ ikhlas untuk Allah. Namun bukan semua manusia mampu sampai ke peringkat itu. Oleh itu Tuhan yang Maha Penyayang masih memebrikan ruang kepada mereka bersesuaian dengan tingkatan mereka, disebut makam dalam Islam.

Sesiapa ditingkat bawah yang selalu melanggar perintah Allah, dia bisa memperbaiki dirinya dengan mengingati ancaman dosa. Ini ikhlas peringkat rendah.
Sesiapa yang tinggi sedikit, yang jarang melanggar perintah Tuhan tetapi kurang beramal, Tuhan memotivasikannya dengan pahala. Ini ikhlas peringkat sederhana.
Sesiapa yang suda sampai ke peringkat santo, saint (seperti nama saya), wali, sufi dan lain-lain istilah, mereka beribadah betul-betul ikhlas iaitu ikhlas peringkat tertinggi... tanpa mengharapkan dosa dan pahala lagi.

Sekitar berbicara dalam hukum syariaat , Mengikut perintah Tuhan Allah janjikan pahala dan Dosa bagi orang2 yang melanggar perintahnya.Dalam AQ allah juga berkata aku yang menjadikan kamu dan apa yang kamu perbuat , diayat yang lain aku tidak memandang apa yang kamu perbuat aku memandang apa yang ada didalam hati kamu.Jelas dengan ayat2 yang dikemuka itu maka ianya bermaksud perbuatan syariaat tampa hakikat adalah sia2 , sia2 bermaksud segala2 perbuatan/pekerjaan/amal itu tidak akan beserta dengan seperti apa yang dijanjikan. Ini bukan lah bermaksud Allah itu mungkir janji kerana perbuatan yang baik itu akan di ganti dengan dosa sebagai imbuhan nya. Tentu sekali saudara akan bertanya kenapa , saya kira saudara tahu apa jawapan nya kerana saya mengukur dari tulisan saudara itu menunjukan nya bagitu , maaf kalau tersilap
Rangkap diatas itu saya letakan ianya pada pahaman dilevel pertengahan.
D peringkat tinggi dalam penerangan , saudara berkata mereka2 itu tidak mengharapkan dosa dan pahala , kalau mereka tidak mengharapkan itu adakah apa2 yang lain mereka harapkan...atau saudara ada penerangan lain.

negro41

Jumlah posting: 115
Registration date: 20/11/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: BAB2 'DOSA DAN PAHALA'

Post  Saint Nicholas on Sun Dec 28, 2008 2:07 am

Shalom,

Pastinya syariat dengan hakikat harus (mesti) diseimbangkan. Mereka yang mampu menyeimbangkan ataupun berusaha untuk menyeimbangkan yang sedemikian disebut Ahlus Sunnah wal Jamaah dalam agama Islam. Dalam Kristen disebut Unitarian tetapi sekte-sekte lain juga ada yang punya pandangan sebegini.

Mereka tidak mengharapkan apa-apa bagai ucapan sufi wanita Islam Rabiatul Adawiyah, “Jika dilempar aku ke dalam neraka atas kehendak Allah, aku redha.”
Ini ada sedikit perbezaan dengan sufi besar Islam Algazel/ al-Ghazali yang mengharapkan pertemuan dengan Tuhan/ memandang wajah Allah.
Bagi penganut agama Weda/ Hindu, mereka mengharapakan mencapai mokhsa iaitu penunggalan kembali dengan Tuhan yang Esa.
Kaum Budhha pula mengharapkan pencapaian pencerahan yang disebut Nirwana.
Very Happy

Saint Nicholas

Jumlah posting: 95
Registration date: 27/12/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: BAB2 'DOSA DAN PAHALA'

Post  negro41 on Sun Dec 28, 2008 2:20 am

Saint Nicholas wrote:Shalom,

Pastinya syariat dengan hakikat harus (mesti) diseimbangkan. Mereka yang mampu menyeimbangkan ataupun berusaha untuk menyeimbangkan yang sedemikian disebut Ahlus Sunnah wal Jamaah dalam agama Islam. Dalam Kristen disebut Unitarian tetapi sekte-sekte lain juga ada yang punya pandangan sebegini.

Mereka tidak mengharapkan apa-apa bagai ucapan sufi wanita Islam Rabiatul Adawiyah, “Jika dilempar aku ke dalam neraka atas kehendak Allah, aku redha.”
Ini ada sedikit perbezaan dengan sufi besar Islam Algazel/ al-Ghazali yang mengharapkan pertemuan dengan Tuhan/ memandang wajah Allah.
Bagi penganut agama Weda/ Hindu, mereka mengharapakan mencapai mokhsa iaitu penunggalan kembali dengan Tuhan yang Esa.
Kaum Budhha pula mengharapkan pencapaian pencerahan yang disebut Nirwana.
Very Happy

Oh yah Boleh saya tahu apa yang saudara paham tentang pegangan Ahlul sunnah waljamaah

negro41

Jumlah posting: 115
Registration date: 20/11/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: BAB2 'DOSA DAN PAHALA'

Post  Saint Nicholas on Sun Dec 28, 2008 2:52 am

Shalom,

ASWJ menurut Islam itu ialah paham yang mengikut al-Quran dan hadis dengan sebenar-benar ikutan.
Paham ini berada di tengah-tengah antara paham Qadariah dengan Jabariah. Sesiapa yang tersilap paham akan tergelincir ke kiri iaiatu Qadariah ataupun tergelinciri ke kanan iaitu Jabariah.

Begitu paham saya. Correct me if i'm wrong. Very Happy

Saint Nicholas

Jumlah posting: 95
Registration date: 27/12/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: BAB2 'DOSA DAN PAHALA'

Post  Merpati Putih on Sun Dec 28, 2008 4:49 am

Saint Nicholas wrote:Shalom,ASWJ menurut Islam itu ialah paham yang mengikut al-Quran dan hadis dengan sebenar-benar ikutan.
Paham ini berada di tengah-tengah antara paham Qadariah dengan Jabariah. Sesiapa yang tersilap paham akan tergelincir ke kiri iaiatu Qadariah ataupun tergelinciri ke kanan iaitu Jabariah.

Begitu paham saya. Correct me if i'm wrong. Very Happy

Pertanyaan saya kapada bro. Sesuatu yang telah tetap dalam ilmu ASWJ. Manusia tidak mungkin di seksa dineraka dan dimasukan kesyurga, kerana sudah jelas ianya 'sifat kedirian Tuhan'. Apa bedanya Qadariyah, jabariyah dan Ahlus sunnah, kiranya segala2 telah jelas dari TUHAN?. 'Menggelinciri kearah mana lagi?

_________________
KeAKUANKU SENTIASA ESA.

Merpati Putih
Admin

Jumlah posting: 2450
Registration date: 08/08/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: BAB2 'DOSA DAN PAHALA'

Post  Saint Nicholas on Sun Dec 28, 2008 12:09 pm

Pertanyaan saya kapada bro. Sesuatu yang telah tetap dalam ilmu ASWJ. Manusia tidak mungkin di seksa dineraka dan dimasukan kesyurga, kerana sudah jelas ianya 'sifat kedirian Tuhan'. Apa bedanya Qadariyah, jabariyah dan Ahlus sunnah, kiranya segala2 telah jelas dari TUHAN?. 'Menggelinciri kearah mana lagi?

Shalom,

Benar segala-galanya dari Tuhan tetapi kita diberi akal untuk berusaha. Di sini bedanya ASWJ sama Qadariah dan Jabariah.

Qadariah- Semua yang manusia lakukan adalah atas kehendak manusia itu sendiri, Tuhan ngak ada campur tangan. Maksudnya mereka menolak 'smeuanya dari Tuhan' melainkan dari diri mereka sendiri. Glongan ini sudah hanyut dan tenggelam dalam syariat. Disnagakakn dirinya seniir yang berkuasa berbuat segala sesuatu. Hasilnya, dunia akan porak peranda karena semua orang enyangka dirinya yang berkuasa berbuat segala sesuatu. Bikin kerjaan baik pun bagus, bikin kerjaan jahat juga tidak ada apa-apa halangan.

Saint Nicholas

Jumlah posting: 95
Registration date: 27/12/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: BAB2 'DOSA DAN PAHALA'

Post  Saint Nicholas on Sun Dec 28, 2008 12:15 pm

Jabariah- Semua yang manusia lakukan adalah atas kehendak Allah, manusia ngak ada campur tangan. Maksudnya mereka percaya mereka ngak ada apa-apa ikhtiar kerana semuanya kerjaan Allah belaka. Golongan ini hanyut lagi tenggelam dalam hakikat. Disangkakann dirinya seperti kapas yang dibawa angin tanpa dibenarkan berikhtiar apa-apa. Kita liat hasilnya. hasilnya semua akan melakukan kemaksiatan, pembunuhan, perogolan dan segala pekerjaan jahat lagi binatang karena beranggapan segala pekerjaannya adalah pekerjaan Tuhan, tidak salah bikin apa jua pun karena itu adalah pekerjana Tuhan bukan pekerjaan hamba. Inikah hasil yang kita mau?

Saint Nicholas

Jumlah posting: 95
Registration date: 27/12/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: BAB2 'DOSA DAN PAHALA'

Post  Saint Nicholas on Sun Dec 28, 2008 12:29 pm

Menurut Islam, kedua-dua paham di atas adalah sesat begitu juga menurut Unitari. Liat hasilnya saja sudah gila, membikin dunia musnah dan manusia jadi seperti haiwan. Bagi kedua-dua golongan itu, dosa dan pahala tida ada artinya lagi. Maka mereka bebas melakukan kerosakan di muka bumi.

ASWJ- Semua yang manusia lakukan adalah atas kehendak/ pekerjaan Tuhan, tetapi manusia diberi ikhtiar untuk berusaha. Pada hakikatnya , Allah yang melakukan segala sesuatu, tetapi pada syariatnya manusia punya ikhtiar. Keseimbangan antara hakikat dan syariat inilah yang dinamakan paham ASWJ. Kaum ini ngak tenggelam dalam hakikat dan ngak tenggelam juga dalam syariat. Sebab itu Unitari dan Islam mementingkan 'KESEDERHANAAN'. Sesiapa yang gagal menyeimbangkan anatara hakikat sama syariat, dia pasti akan tenggealam / tergelincir kepada mana-mana satu sama ada Jabariah atau Qadariah yang kedua-duanya sesat.

Sekarang kita liat hasilnya. Paham ASWJ ini akan mewujudkan situasi penduduk dunia yang harmonis lagi aman sentosa. Jika mereka ditimpa mala petaka, mereka sedar itu semua atas kehendak Allah, jadinya mereka akan bersikap redha. Dan, oleh karena mereka tahu usaha diri mereka sendiri akan dinilai oleh Zat Sempurna, maka mereka akan berusaha menjauhkan kemaksiatan/ jenayah dan membanyakkan amal-amal baik.

HASILNYA... semua manusia tidak kira apa agama akan hidup aman sentosa. Beginilah pekerjaan Tuhan yang gagal dipahami oleh banyak orang karena seperti yang saya nytakan sebelum ini, majoriti manusia sudah meninggalkkan satu-satunya alat untuk memahami yang gahib dan pekerjaan Allah iaitu kitab sucinya.



Very Happy

Saint Nicholas

Jumlah posting: 95
Registration date: 27/12/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: BAB2 'DOSA DAN PAHALA'

Post  negro41 on Sun Dec 28, 2008 2:48 pm

Saya senang sekali dengan saudara dalam penerangan ittikad Qadariah , Jabariah dan ASWJ.Saya tidak ada masaalah untok memahamimya. tetapi seperti apa yang saudara katakan ianya ada persamaan antara ASWJ dengan anutan saudara , maka saya ingin bertanya dimanakah maksud persamaan itu. Ittikad ASWJ " Usha dan Iktihar hamba tidak memberi bekas , Yang memberi bekas adalah Allah jua dengan sendiri nya . pertanyaan saya pada saudara mengapa Qad & Jab dikatakan sesat dan tidak pada ASWJ.

negro41

Jumlah posting: 115
Registration date: 20/11/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: BAB2 'DOSA DAN PAHALA'

Post  Saint Nicholas on Mon Dec 29, 2008 1:01 am

negro41 wrote:Saya senang sekali dengan saudara dalam penerangan ittikad Qadariah , Jabariah dan ASWJ.Saya tidak ada masaalah untok memahamimya. tetapi seperti apa yang saudara katakan ianya ada persamaan antara ASWJ dengan anutan saudara , maka saya ingin bertanya dimanakah maksud persamaan itu. Ittikad ASWJ " Usha dan Iktihar hamba tidak memberi bekas , Yang memberi bekas adalah Allah jua dengan sendiri nya . pertanyaan saya pada saudara mengapa Qad & Jab dikatakan sesat dan tidak pada ASWJ.

Shalom,

Persamaannya terletak pada:
1. Percaya kepada kitab suci
2. Percaya kepada awatarnya/ nabinya
3. Seimbang di tengah-tengah antara faham Qadariah dengan faham Jabariah

Bener lagi, usaha dan ikhtiar hamba ngak beri bekas dari sudut HAKIKATNYA.
Dari sudut pandanagn SYARIATNYA, usaha dan ikhtiar hamba ada memeberi bekas, sebab itu wujudnya konsep pahala dan dosa. Jika tidak memebri bekas, sia-sia aja Tuahn menciptakan pahala dosa dan syurga nereka. Padahal mustahil Tuhan membikin sesuatu yang sia-sia.

Qadariah n Jabariah dikatakan sesat dari beberapa sudut. Antaranya:

1. Kan para ulama Islam sendiri mengatakan begitu?
2. Dari sudut ASALNYA. Pada asalnya, Tuhan melalui kitab suci mengajarkan supaya kita menyeimbangkan di antara hakikat sama syariat, antara kerja Tuhan sama kerja kita. Jika manusia melangar perintah Allah ini, tentunya diistilahkan sebagai sesat.
3. Dari sudut HASILNYA. Bayangkan jika semua manusia jadi Qadaiah ataupun Jabariah. Habis dunia ini penuh dengan maksiat. Tetapi jika manusia berpegang kepada ASWJ, dunia lebih berkemungkinan menjadi aman.
Very Happy

Saint Nicholas

Jumlah posting: 95
Registration date: 27/12/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: BAB2 'DOSA DAN PAHALA'

Post  negro41 on Mon Dec 29, 2008 4:39 pm

Saint berkata;
Persamaannya terletak pada:
1. Percaya kepada kitab suci
2. Percaya kepada awatarnya/ nabinya
3. Seimbang di tengah-tengah antara faham Qadariah dengan faham Jabariah


Pertanyaan yang menyusul

Kitab suci saudara yang mana

Nabi saudara yang mana

Adakah saudara jugak dikatakan ASWJ.

Jadi saya mau pastikan apakah yang dikatakan persamaan itu berasas ataupun tidak

negro41

Jumlah posting: 115
Registration date: 20/11/2008

View user profile

Back to top Go down

Page 1 of 3 1, 2, 3  Next

View previous topic View next topic Back to top


Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum