Permasalahan 'Allah'

View previous topic View next topic Go down

Permasalahan 'Allah'

Post  Saint Nicholas on Sun Dec 28, 2008 1:07 am

Shalom,

Saya sudah meliat lebih kurang ke sana sini di blog anda. kesimpulannya, saya pun tidak tahu apa bangsa fahaman anda. Mau dikata Islam, ada kalanya semacam atheis. Mau dikata sufi, ada kalanya.... tak tahulah gue. Gimanapun, saya mau respon kepda tulisan di muka depan blog anda, sebagai perkongsian idea.

Apa yang anda tulis ialah...

Ada pun الله itu terbit dari huruf ( ال إلاه).
Dan ال itu adalah Alif Lam Alma’rifah. Pengertiannya ال kepastian/kata nama khas.
إلاه ertinya tuhan. Dan jadilah ungkapan إلاه nama khas/ proper noun bila ditambah ال المعريفة .
Dan bukanlah الله itu TUHAN , kerana ia hanyalah satu ungkapan bahasa/huruf yang membawa maksud YANG MAHA SEMPURNA ujudNya.

الله / ال إلاه / bermaksud KeTuhanan/KeKuasaan/'The God' /Yang Maha Sempurna PengaturanNya.

Kekeliruan adalah percaturan bahasa 'seumpama' Maha Bijaknya pencatur bahasa. Yang Pintar 'mengatur buah catur bahasa', Yang Maha mengerti apa yang dicaturkan bagi diriNya sendiri.

Untuk kepastian, bertanyalah kepada ahli bahasa 'yang benar2 ahli'. Ahli BAYAN, MANTIK, BALAGHAH, NAHU, bukan ahli bahasa yang menceduk2 bahasa. Agar insan tidak tertipu.

*مَنْ عَبَدَ الأسْمَاءَ دُوْنَ المَعْنَى فَقَدء كَفَرَ *
ertinya barangsiapa bertuhankan nama tiada dengan ma’ana bawasanya kafir

*مَنْ عَبَدَ المَعْنَى دُوْنَ الأسْما فَقَدْ نَافَقَ *
ertinya barang siapa bertuhankan ma’ana semata2 tiada dengan nama sanya munafik ia. (Ada pada zat Illahiyat itu beberapa nama yang mulia2 dan yang seni2, dan sifat yang seni2)

*مَنْ عَبَدَ الأَسْمَاءَ والمَعنىْ فَقَطْ فَهُوَ أَشْرَكَ *
ertinya barangsiapa bertuhankan nama dan ma’ana semata2 bahawasanya syirik ia.

*مَنْ عَبَدَ الأَسْمَاءَ وَالمَعْنَى بِحَقِيْقَةٍ وَبِمَعْرِيْفَةٍ فَهُوَ المُؤْمِِنَ الحٌَقِ *
Ertinya barangsiapa yang bertuhankan nama dan yang empunya nama dengan haqiqat dan ma’rifat bahawasanya ialah mukmin yang sebenar2nya. (tetapi belum tahu/ mengenal akan Tuhan).

*مَنْ تَرَكَ الأَسْمَاءَ وَالمَعْنَى فَهُوَ العَارِفٌ بِالله *
ertinya barangsiapa munafik/membuang Asma’ dan ma’ana, mereka itulah yang kenal kepada Allah Ta’ala.

Maka sayugialah saudara2, agar tidak 'bertuhankan huruf2'.
http://tokbatinsenoi.blogspot.com/2008/07/bayan-at-taslihin.html
.
Betul kah nama 'TUHAN YANG MAHA2 SEMPURNA SIFATNYA' itu bernama'ALLAH'? Konsep KeTuhanan ini diada2kan olih manusia, kalau tidak, siapa lagi?. Manusia yang mendewa2kan Ilmu sebagai satu2nya kebenaran, biasanya tidak mengetahui haqiqat ilmu itu sendiri.
tolong ruju':
http://tokbatinsenoi.blogspot.com/2008/07/bayan-at-taslihin.html

Semestinya KeTuhanan itu dibiarkan sahaja tanpa ungkapan. Allah (Arab) Tuhan (Melayu) Pramatma (Sanskrik) Brahman (India) God (Inggeris) ….

Tiada satu spesis makhluk pun pernah melihat 'TUHAN': Darimanakah senikata nama 'ALLAH' ini datang? Bilakah dan bagaimana 'TUHAN' memberi tahu manusia namaNYA ALLAH.

Nabi Muhammad juga, ta' pernah bertemu dan melihat 'TUHAN'. Dan beiau juga tidak pernah melihat 'Jibrail' yang diceduk dari Injil.

لن تراني * سورة الاعراف آية 143 * Engkau tidak akan dapat melihat Aku

* لا تدركه الابصار * سورة الانعام – لآية 103 Penglihatan tidak sampai (mencapai) kepadaNya – didunia.

Dan yang sahihnya Rasullulah s.a.w tidak melihat Allah pada malam mi’raj. Sila ruju’ Ihya’ Ulummiddin (naskhah Arab) m.s 287 bab, juzu’ 4 بيان السبب في زيادة في لذة الآخرة علي المعرفة الدنيا والصحيح أن رسول الله ص ع س ما رأى الله تعالى ليلة المعراج * حديث * Dan yang sahih sesungguhnya Rasullulah tidak melihat Zat Tuhan pada malam mi’raj/ perjalanan naik. ( maksud hadis sahih dari Aisyah r.a)

Ianya mi’raj pada langit/ alam perasaan/ otak/ nurani sahaja.

Pada satu lagi hadis sahih bekata Aisyah: إنها قالت من حدثك أن محمدا رأى ربّه فقد كذب ertinya berkata Aisyah 'siapa menceritakan, Muhammad melihat Tuhannya, maka ia berbohong.

Satu lagi hadis sahih, bertanya Aisyah kepada Rasullulah s.a.w: هل رأيت ربّك قال نوراني أراه ertinya 'apakah engkau melihat 'TuhanMU? Berkata Muhammad 'NURANIKU MELIHATNYA'. Riwayat Muslim , hadis Abu Zarr.

Penyaksian ulama’/ nabi adalah lemah, kerana penyaksian orang yang sedang tidur. Kerana telah pergilah kenabian yang tinggal hanya cerita2 kosong. Tidaklah ada cerita2 ini melainkan cerita/ rumusan orang yang sedang tidur (yang dijumpai dalam mimpi waktu tidur)
http://tokbatinsenoi.blogspot.com/2008/12/simbolik-allah.html

Saint Nicholas

Jumlah posting : 95
Registration date : 2008-12-27

View user profile

Back to top Go down

Re: Permasalahan 'Allah'

Post  Saint Nicholas on Sun Dec 28, 2008 1:08 am

Nukilan saya sebagai menanggap tulisan anda...

Shalom,

Bertahun-tahun lamanya saya biasa berdiskusi sama rakan-rakan Muslim. Ringkasnya saya punya serba-sedikit pengetahuan langsung tentang agama Islam itu. Setelah meneliti nukilan anda ini, saya terpanggil untuk berkongsi pemahaman saya seputar agama Islam. Dalam pada itu, saya mengakui yang ilmu saya tentang agama ini tentunya sedikit cuma, namun dalam cabangan-cabangan ilmu tertentu ada waktunya saya lebih tahu berbanding Muslim sendiri.

SEPUTAR NAMA ‘ALLAH’

Sebenarnya saya kurang setuju juga apabila dikatakan perkataan ‘Allah’ itu terbitnya daripada ‘al-Ilah’. Bunyi perkataan ‘Allah’ langsung tidak punya kesamaan dengan ‘Al-lah’ sebagaimana lidahnya bangsa Muslim Pakistan. Kalo di Malaysia persamaannya dengan Cina masuk Islam (muallaf). Bandingkan sebutannya yang berbeda.

Bunyi ‘Aol’ dan ‘Loh’ kan mendalam bunyinya. Lidah kaum Melayu sangat fasih menyebut nama ini. Jadinya perkataan ‘Aolloh’ (yang sebenar) tidak sama dengan ‘Al lah’ seperti sebutan orang Cina ‘Tuhan Alah’.

Sebutan aslinya mengikut lidah bangsa Arab ialah ‘Aolloh’ bukan? Bukannya Al lah.

Seandainya ‘al-Ilah’ disebut terus, ia akan menjadi ‘al-Ilah’ ataupun ‘al –lah’ juga , bukannya ‘Aolloh’.
Liat perkataan ‘al-lambah. Kan menjadi ‘allambah’ dan bukannya ‘aollombah’.
Liat pula perkataan ‘loh’ (batu tempat menulisnya Taurat oleh Musa). Ia akan menjadi al-loh dan bukannya Aol-loh.

Justru perkataan atau nama ‘Aolloh’ tidak datang daripada perkataan ‘al-Ilah’.

SEPUTAR PERKATAAN ‘ALLAH’ SEBAGAI TUHAN

Yah, pastinya perkataan yang berbunyi maupun bertulis ‘Aolloh’ itu bukannya ‘Tuhan itu sendiri. Sama saja dengan diri kita. Perkataan ‘Saint Nicholas’ bukannya jasad maupun roh saya. Perkataan berbunyi maupun bertulis ‘Merpati Putih’ juga pastinya bukan anda. Jika anda melakukan kesalahan jenayah, yang dipenjarakan ialah diri anda, bukannya perkataan ‘Merpati Putih’ itu.

Pastinya kita jangan sama sekali berTuhankan perkataan ‘Aolloh’ itu sama ada secara ditulis maupun disebut. Kita berTuhankan tuan punya nama itu iaitu Zat Yang Maha Sempurna.
Ringkasnya kita sejalan dalam hal yang diperkatakan ini.

SEPUTAR MANUSIA CIPTA KONSEP KETUHANAN

Tentang hal ini, Yesus mengajarkan ...jika bener kita seorang yang makrifat lagi punya pengetahun hakikat, pastinya tidak kita risaukan lagi digembar-gemburkan. Kata al-Quran, “Dan Allah yang membuat kamu, (dan Allah jua yang menjadikan) apa yang kalian buat.”

Ringkasnya, konsep keTuhanan itu Tuhan yang membikinnya, bukan manusia. Jika kita sandarkan kepada manusia pada hakikatnya, maka kita sendiri sudah melakukan syirik (dosa yang tidak akan terampun).

SEPUTAR ‘MELIHAT’ BARU TAHU ‘NAMA’

Pada kami Unitari, tidak semestinya ‘pernah melihat Tuhan’ baru tahu namanya. Cukuplah dengan alat yang Dia bekalkan kepada minda kita yang terhad ini iaitu para awatar/ nabi/ rasul dan kitab suci. Melalui alat-alat inilah maka akal kita yang terbatas ini bisa menjangkau hinga ke alam akhirat.

Hal ini ada saya nukilkan di forum sebagimana berikut:

“Satu-satunya jalan untuk mengenal Tuhan pastilah lewat (melalui) kitab suci ataupun awatar-awatarnya yakni para rasul dan nabiNya. Begini menurut paham Kristen Unitari. Kita manusia biasa yang punya akal terbatas mustahil bisa mengenal Tuhan dengan akal pikiran yang terbatas itu.”

“Mata kita sangat lemah sangat terbatas. Apa yang berlaku di balik dinding tidak bisa kita lihat. Apa yang ada 300 tahun perjalanan cahaya di angkasa tidak mampu kita capai (lihat). Bahkan dagu kita sendiri kita gagal melihatnya. Untuk melihat itu semua, kita mesti menggunakan alat seperti satelit, teleskop, teropong, periskop, cermin dan sebagainya. Sesiapa yang berusaha untuk melihat telinga sendiri tanpa menggunakan bantuan alat, pastinya dimaklumi umum sebagai bodoh/ jahil lagi gila.”

Telinga kita juga terbatas. Untuk mendengar sekeping CD, kita mesti gunakan alatnya iaitu pemain CD. Untuk mendengar perbualan sahabat kita di Irlandia (Ireland) saat ini mesti gunakan alat iaitu telefon.”

“Semua yang ada pada diri kita adalah sangat terbatas. Begitu juga halnya dengan tenaga kita. Mana mungkin kita memindahkan sekaligus satu lori pasir menggunakan akal ataupun tenaga kita. Pastinya perlukan alat seperti lori. baru bisa memindahkannya.”

“Akhirnya, kita sudah maklum semua organ, deria dan apa saja yang ada pada kita sangat minimal kuasanya. Samalah juga halnya dengan otak / akal pikiran/ kemampuan berkhayal/ kemampuan menggambar/ kemampuan merasai kita. Untuk mengetahui tentang Tuhan, alam roh, alam barzakh, kerajaan Tuhan, mukjizat dan sebagainya mana mungkin asal menggunakan akal fikiran saja, pastinya enggak tercapai. Mesti menggunakan alatnya juga. Dan alatnya tidak lain ialah kitab suci ataupun para awatar/ rasul. Jika kita masih cuba memahami itu semua tanpa menggunakan alat-alatnya, maka kita dinamakan bodoh, jahil lagi gila.”

SEPUTAR BANGSA MELAYU MENYEBUT “TUHAN”

Dalam kasus nama Tuhan itu panggilan kepada Zat Sempuna oleh bangsa Melayu, mungkin perlu diselidiki lagi. Bangsa Melayu terdahulu menyebutnya sebagai Dewata Mulya Raya (sebagaimana yang tertera pada Batu Bersurat Teranggono/ Terengganu) ataupun Sang Hyang Widhi ataupun Sang Hyang Tunggal. Itu yang popularnya.

Saya meliat anda menggunakan ayat-ayat The Last Testament al-Quran juga hadis Muhammad. Maka saya juga akan sejalan dengan anda. Tuhan sendiri dalam Perjanjian Terakhir al-Quran menyatakan:

“"Wahai Musa, sesungguhnya, AKULAH ALLAH, Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.”
(An-Naml: 9)

Jadinya saya tidak bersetuju jika kita mahu keTuhanan itu dibiarkan saja tanpa apa-apa nama, karena Dia sendiri sudah menyatakan namaNya. Lagi pula kan ada 99 nama-nama Tuhan dalam Islam? So bagi yang Muslim, Zat Sempurna itu mestilah punya nama. Dalam Kristen Ia dikenali sebagai Bapa.

Jika kita berkhilaf dalam hal ini, tiada apa-apa masalah. Sekadar tukar-tukar pikiran. Saya dengan agama saya, anda dengan agama anda. “Lakum dinukum waliyadiin.”

Apa yang saya mahu nyatakan, senikata nama ‘Allah’ itu datangnya daripada Zat Sempurna itu sendiri. Dan Dia sendiri menyatakan namanya di dalam Al-Quran sendiri. Dari situlah manusia khususnya Muslim kenal nama “Allah”.

Umat Islam sendiri dikira menentang perintah Zat Sempurna jika sengaja membiarkan Zat Sempurna itu tanpa panggilan. Liat ayat al-Ikhlas, “Qul huallahuahad.” Maksudnya, “Cakaplah (wahai Muhammad dan seluruh umat Islam bahawa) Allah itu satu.”

Jadinya, perintah Tuhan kepada kaum Muslimin, harus menyebutkan ‘ALLAH itu satu”, tidak sekedar “Zat Sempurna itu satu.”

Begitu pemahaman saya.

SEPUTAR MELIHAT ALLAH

Pastinya ayat-ayat Quran yang tuan petik menyatakan Tuhan tidak akan sama sekali bisa dilihat oleh manusia dengan pandangan matanya. Dua biji mata kita mustahil dapat meliat Tuhan yang Cahaya Atas Segala Cahaya. Matahari saja ngak bisa kita meliatnya, apatah lagi tuan punya matahari, sumber segala cahaya.

Tetapi kita bisa meliat Allah melalui mata hati apabila sampai ke tahap fana ataupun lebih utama lagi baqa. Saya pasti istilah-istilah ini bener kerana pernah punya diskusi panjang dan lama sama kaum sufi Islam sekte Naqshabandiyyah.

Kata seorang sufi Islam al-Hallaj, “Hati para ariffin ada mata yang memandang. Matahatinya itu dapat melihat apa yang tidak dapat dilihat dengan pandangan biasa.”

Jadinya, yang didustakan itu ialah sesiapa yang mengaku melihat Tuhan dengan mata kepalanya, karena hal itu mustahil berlaku. Tetapi Islam, Kristen dan Yahudi tidak pernah menolak situasi melihat Tuhan dengan mata hati/ roh/ nurani. Dan baik Muhammad maupun Yesus selalu saja meliat Tuhan karena mereka berada di tingkat baqa.

Sebuah hadis dari Ibnu Abas menyatakan:
“Melihat Muhammad akan Tuhannya.”

“Dan adalah al-Hasan bersumpah, demi Allah yang tiada Tuhan melainkan Dia, sesungguhnya Muhammad melihat Tuhannya.”
(Dua-dua ini saya ambil dari buku Kunci Memahami Ilmu Taswwuf’ karya Dr Mustaffa Zahri ms 191)

Kata New Testament:
“Allah yang mengutus aku (Yesus). Dialah yang bersaksi tentang aku. Kamu tidak pernah mendengar suaraNya (karena suara Allah tidak berbunyi seperti suara makhluk). RupaNya pun tidak pernah kamu lihat (karena Ia memang tidak layak dilihat dengan dua biji mata melainkan mata hati).”
(Yohanes 5: 37)

SEPUTAR MUHAMMAD MELIHAT JIBRIL
Sesungguhnya saya agak kaget apabila anda mengatakan Muhammad tidak pernah meliat Jibril/ Gabriel. Ini karena al-Quran ada menyatakan Muhammad pernah meliat Jibril dalam rupanya yang asli:

“Segala yang diperkatakannya (oleh Muhammad) itu tidak lain ialah wahyu yang diwahyukan kepadanya. Wahyu itu diajarkan kepadanya oleh (Jibrail) yang gagah. Lagi mempunyai kebijaksanaan, kemudian ia (Jibrail) memperlihatkan dirinya dalam rupa yang asal. Sedang ia (Jibrail) berada di arah yang tinggi. Kemudian ia mendekatkan dirinya (kepada Muhammad), lalu ia berjuntai sedikit demi sedikit.”
(An-Najm: 4-Cool

SEPUTAR PENYAKSIAN NABI DAN ULAMA LEMAH

Perkataan anda ini tentu juga menyentuh anak Tuhan iaitu Nabi kami Yesus. Memang diakui penyaksian mereka lemah tetapi lebih lemahlah lagi penyaksian kita yang bukan nabi ataupun ulama.

Tapi bukankah para ulama Islam sendiri ada menukilkan antaranya:

“Kami tidak menyembah Tuhan yang kami tidak nampak.” (al-Junaid al-Baghdadi)
“Barangsiapa mengenal dirinya, nescaya mengenal Tuhannya.”

Saint Nicholas

Saint Nicholas

Jumlah posting : 95
Registration date : 2008-12-27

View user profile

Back to top Go down

Re: Permasalahan 'Allah'

Post  mek on Sun Dec 28, 2008 9:44 am

wah, menarik menarik, teruskan, saya duduk dipinggiran dulu sunny

mek

Jumlah posting : 267
Registration date : 2008-11-20

View user profile

Back to top Go down

Re: Permasalahan 'Allah'

Post  ferolled on Mon Dec 29, 2008 10:31 am

Bro St. Nic,

Kamu lebih menjurus melihat corak dari kainnya.

ferolled

Jumlah posting : 253
Registration date : 2008-11-20

View user profile http://www.ondakompun.blogspot.com

Back to top Go down

Re: Permasalahan 'Allah'

Post  Saint Nicholas on Mon Dec 29, 2008 11:14 pm

ferolled wrote:Bro St. Nic,

Kamu lebih menjurus melihat corak dari kainnya.

Shalom Ferolled,

Mungkin anda tersalah tanggapan. Liat semula penjelasan saya tentang Qadariah, Jabariah dan ASWJ.

Sekiranya saya lebih melihat corak (makhluk) daripada kainnya (Tuhan), maka saya bukan ASWJ lagi tetapi sudah Qadariah- sudah tidak seimbang- hanyut dalam syariat. Sekiranya saya lebih melihat kainnya (Tuhan) maka saya juga bukan ASWJ lagi tetapi Jabariah- sudah tidak seimbang- hanyut dalam hakikat. Kalo di dalam agama Islam, saya umpama ASWJ- seimbang di antara melihat corak dan kainnya- sama banyak. Sufi Islam menyebutnya ‘dalam keadaan baqa’.

Ketika melihat coraknya (makhluk) saya juga sedang meliat kainnya (Khalik). Ketika meliat kainnya (Khalik) saya juga sedang meliat coraknya (makhlukNya). Tetapai corak dan kain mustahil sama.

Corak tetap corak, corak bukan kain. Kain tetap kain, kain bukan corak.
Makhlk tetap makhluk, makhluk bukan Khalik. Kahalik tetap Khalik, khalik bukan makhluk.

“Pandang yang banyak pada Yang Satu, pandang Yang Satu pada yang banyak.”

Tuan sendiri meliat yang mana? Corak (berpaham Qadariah) ataopun kainnya (berpaham Jabariah)? Seimbangkah pengliatan tuan itu?
GBU Very Happy

Saint Nicholas

Jumlah posting : 95
Registration date : 2008-12-27

View user profile

Back to top Go down

Re: Permasalahan 'Allah'

Post  ferolled on Tue Dec 30, 2008 4:16 pm

Saint Nicholas wrote:
ferolled wrote:Bro St. Nic,

Kamu lebih menjurus melihat corak dari kainnya.

Shalom Ferolled,

Mungkin anda tersalah tanggapan. Liat semula penjelasan saya tentang Qadariah, Jabariah dan ASWJ.

Sekiranya saya lebih melihat corak (makhluk) daripada kainnya (Tuhan), maka saya bukan ASWJ lagi tetapi sudah Qadariah- sudah tidak seimbang- hanyut dalam syariat. Sekiranya saya lebih melihat kainnya (Tuhan) maka saya juga bukan ASWJ lagi tetapi Jabariah- sudah tidak seimbang- hanyut dalam hakikat. Kalo di dalam agama Islam, saya umpama ASWJ- seimbang di antara melihat corak dan kainnya- sama banyak. Sufi Islam menyebutnya ‘dalam keadaan baqa’.

Ketika melihat coraknya (makhluk) saya juga sedang meliat kainnya (Khalik). Ketika meliat kainnya (Khalik) saya juga sedang meliat coraknya (makhlukNya). Tetapai corak dan kain mustahil sama.

Corak tetap corak, corak bukan kain. Kain tetap kain, kain bukan corak.
Makhlk tetap makhluk, makhluk bukan Khalik. Kahalik tetap Khalik, khalik bukan makhluk.

“Pandang yang banyak pada Yang Satu, pandang Yang Satu pada yang banyak.”

Tuan sendiri meliat yang mana? Corak (berpaham Qadariah) ataopun kainnya (berpaham Jabariah)? Seimbangkah pengliatan tuan itu?
GBU Very Happy

Salam untuk kamu wahai St. Nic.
Rasa kelainan bila kamu hadhir di blog ini. Pernah dahulu saya menyarankan agar Tuan Merpati Putih agar menjemput mahkluk lain kerana ingin mendengar cerita yang lain dari manusia. Alhamdulillah, transit kamu di sini memberi sedikit kelainan meskipun kamu manusia seperti saya (jika benar kamu manusia). Kelainan yang mana, kamu begitu halus menjerna ilmu umpama menarik urat di daun nipah (rokok). Satu persatu tanpa putus. Asyik!
Membaca dari tulisan kamu jelas kamu begitu mengamati agama sedalam-dalamnya. Apa senang kamu jika saya simpulkan bahawa kamu pengkaji agama (maafin jika berbeda). Atau kamu ahli agama sebetulnya. Agama kamu semestinya lebih dalam dari saya. Banyak pengetahuan yang bisa di ambil dari tulisan kamu (jika bisa). Moga kamu senang dengan gondongan ilmu yang dikendong. Ameen.

Sebagaimana diajukan, saya jawab soalan-soalan di utarakan untuk kamu. Jawapan yang terusan dari diri langsung tiada perkaitan dengan yang lain.

1. Corak tetap corak, corak bukan kain. Kain tetap kain, kain bukan corak.
-Saya nampak corak dan kain itu SATU.
2. Pandang yang banyak pada Yang Satu, pandang Yang Satu pada yang banyak.
-Saya hanya nampak SATU. Yang sebenarnya saya tidak mengerti sama ada mahu menyatakannya SATU ataupun KOSONG.
3. Tuan sendiri meliat yang mana? Corak (berpaham Qadariah) ataopun kainnya (berpaham Jabariah)? Seimbangkah pengliatan tuan itu
- Saya melihat Qadariah, Jabariah maupun ASWJ itu benda yang sama. Apa perlu SATU itu diseimbangkan?

Namun mungkin yang SATU itu perlu diKOSONGkan.

Aku pulangkan kepada kamu (yang terbanyak).

ferolled

Jumlah posting : 253
Registration date : 2008-11-20

View user profile http://www.ondakompun.blogspot.com

Back to top Go down

Re: Permasalahan 'Allah'

Post  Saint Nicholas on Wed Dec 31, 2008 11:32 pm

Shalom.

Justru saya juga emangnya berasa kelainan menyaksikan ruang bicara sebegini rupa, belum pernah kujumpa yang perbicaraan ahli-ahlinya menjurus kepada satu persamaan yang menafikan agama-agama biasa. Apakah kalian semuanya satu anutan/ kepercayaan/ agama. Maaf saya bertanya, untuk nambahin ilmu juga maksudnya, jauh sekali mau bermusuhan. Jiak malu bertanya maka sesat jalannya. Kan begitu?

Siapakah pastor (maksudnya guru) kalian itu? Apa dia punya apa-apa tulisan yang bisa saya telusuri? Jika ada yah lampirkan aja, lebih mudah untuk saya belajar kesemua isi agama kalian. Mana tau entah-entah gue bakal jadi sebahagian daripada kalian. Jika ajaran sang guru benar belaka, tentunya enggak ada masalah untuk mempamerkan ajarannya kan? Kecuali kalo ajaran itu enggak bener maka ditakutinya nanti yang enggak bener itu diketahui orang. Tapi gue pasti guru kalian tidak begitu karena kalian sendiri jenisnya yang terus terang. Saya suka diskusi sama orang jenis ini.

Pastinya saya manusia, bukan hantu malaikat rasul nabi awatar alien dan lainnya, juga bukan Allah. Sama seiras kalian juga, serba lemah dan bisa dilukai, bisa dipotong-potong dan bisa ditunjukin.

Bener saya suka mengkaji agama-agama. Tapi lebih bener lagi jika dikatakan saya sebetulnya seorang pencari kebenaran malah sudah menemukannya. Maka yang paling-paling teapt mungkin sebagai “penemu kebenaran”. Jalan mencari kebenaran pastinya melewati (lalu) agama-agama. Maka dengan itu secara otomatis saya mesti mengkaji agama semuanya sekadar kemampuan saya. Kini saya sangat tertarik hati mau menelusuri agama anda dan rakan-rakannya.Nambahin ilmu.

Yah emangnya saya juga ahli agama. Kalo dalam Unitari saya umpamanya para pastor atau kiyai-kiyai muda dalam Islam (ustadz-ustadz). Cuma kerna dalam unitary alirannya saya enggak ada pastor2/ padre. Enggak ada hidup kepastoran seperti Katholik/ Kristen.

Hanya Tuhan lebih tahu agama siapa lebih dalam antara kita semua. Pikiran kita tidak seluas tahunya Allah. Maka mungkin juga ilmunya anda lebih mendalam daripada saya.

Ameen juga.

Very Happy

Kata saya dahuluya: 1. Corak tetap corak, corak bukan kain. Kain tetap kain, kain bukan corak.
-Kata anda pula: Saya nampak corak dan kain itu SATU.

@ Persoalannya tuan........ corak dan kain itu “nampak” satu, apakah corak dan kain itu “bener-bener” satu? Jika teman kita mengatakan, “Tukar aja coraknya dengan corak yang baru agar nampak cantik kembali.” Apakah kita menukar corak aja ataupun menukar kainnya seklaligus?
Jika kita tukarin coraknya tetapi kainnya enggak ditukar (masih kain yang itu juga), maka corak dan kain itu “bukan satu”. Jika coraknya dilunturkan lalu ditukar corak lain dan secara otomatis kainnya juga bertukar jadi kain lain, maka itu baru betul namanya corak dan kain itu satu.

Gimana?

Jika coraknya hilang/ luntur apakah kain itu juga hilang/luntur? Jika coraknya (makhluk) hilang, apakah kainnya (Tuhan) juga hilang?
Hal ini seharusnya dipikir dalam-dalam.

“Nampak” tidak sama dengan “betul-betul”. Kita nampak fatamorgana di jalan raya/ padang pasir seolah-olahnya takungan air. Itu yang “nampaknya”. Tapi apabila kita pergi ke arahnya untuk melihat kenyataannya, hakikatnya ia hanya fatamorgana. Enggak ada air setittispun di sana.
Jadinya dalam kasus keTuhanan ini, apa yang “kita nampak” tidaklah sama dengan yang “bener-bener”
Very Happy


Kata saya dahulunya:
Pandang yang banyak pada Yang Satu, pandang Yang Satu pada yang banyak.
Kata anda kemudiannya: -Saya hanya nampak SATU. Yang sebenarnya saya tidak mengerti sama ada mahu menyatakannya SATU ataupun KOSONG.


Jawaban: Saya jelaskan begini............ menurut pahaman anda, minda itu tidak lain ialah Allah Zat Sempurna. Yang wujud hanya minda, selain itu tiada wujud. Bagimana anda tahu bagiamna warna merah, bagimana rupanya bulan, bagimana zatnya tulisannya dan lain-lain di alam ini? Bukankah melalui indra melihat iaitu mata?

Coba bayangkan diri kita buta sejak lahir, enggak pernah melihat apa-apa semur hidup. Tahukah kita bagimana rupanya warna merah, bulan dan tulisan? Pastinya kita tidak akan pernah tahu.

Mengapa? Kerna kita terpaksa menggunakan makhluk untuk mengenalpasti itu semua iaitu mata. Apa bisakah minda memberitahu kita bagimana rupanya warna merah, bulan dan tulisan? Pastinya minda tidak mampu memberitahu kita rupa perkara-perkara itu.

Ini menunjukkan kita ini makhluk. Minda kita itu lemah dan tidak layak disamakan dengan mindanya Allah. Tanpa biji mata, minda kita tidak tahu apa rupanya perkara-perkara itu. Ini menunjukkan minda kita itu minda makhluk. Mindanya Tuhan enggak perlu kepada dua biji mata untuk mengetahu bagimana zatnya mentari, bulan, merah dan segala-galanya.

Terus.... anda mengatakan nampak “satu” aja. Padahal Allah Maha Melihat dan sentiasa melihat kita dan seluruh alam semesta tanpa lalai walaupun sekadar satu saat. Anda pula sekadar meliat Allah sahaja tanpa makhluk. Maka jelas sekali yang pandangan dan minda anda tidak sama dengan pandangan dan minda Allah.

Minda anda yang dikatakan sama dengan minda Allah itu mampukah melihat Allah- Zat Sempurna? Coba anda renung dalam-dalam.

Saya berikan panduannya. Jika anda mampu meliat Allah dengan minda anda itu, maka boleh jadi betullah minda anda itu Allah/ mindanya Allah. Jika gagal, minda anda bukan minda Allah.

Coba anda bayangkan sesuatu yang tidak berada dalam gelap dan tidak berada di dalam terang. Lembu di sawah padi pada waktu siang boleh kita liat. Pada waktu malam lembu tidak datpat kita diliat tetapi mata kita tetap mengesan “gelap” iaitu makhluk Tuhan yang gelap hitam. Coba bayangkan lembu itu tidak berada di dalam terang maupun di dalam gelap. Dapatkan anda meliat sesuatu?

Pastinya anda tidak dapat meliat apa-apa bahkan tidak boleh membayangkan sesuatu yang bukan cerah dan bukan gelap. Jadi bagimana anda mengakui bisa meliat yang satu iaitu Allah Zat Sempurna?

Sama-sama kita renungi......
Very Happy

Kata saya dahulunya: Tuan sendiri meliat yang mana? Corak (berpaham Qadariah) ataopun kainnya (berpaham Jabariah)? Seimbangkah pengliatan tuan itu
Kata anda kemudiannya: - Saya melihat Qadariah, Jabariah maupun ASWJ itu benda yang sama. Apa perlu SATU itu diseimbangkan?


Namun mungkin yang SATU itu perlu diKOSONGkan.

Aku pulangkan kepada kamu (yang terbanyak).

@ Sebetulnya ketigatiganya tidak pernah sama. Sudah tentu perlu diseimbangkan, jika tidak kita akan punya Tuhan yang tidak layak menjadi Tuhan kerna tidak sempurna. Kita sendiri sudha maklum bahwa Allah itu Zat Sempurna.

Sebagai Qadariah, Tuhan itu tidak sempurna kerna lemah. Menurut paham Qadariah, Tuhan tidak punya kuasa (jelas tidak sempurna kerna bukan Maha Kuasa) ke atas perlakuan manusia. Tuhan tidak tahu apa yang manusia akan lakukan (jelas pula tidak sempurna kerna tidak Maha Mengetahui). Manusialah yang berkuasa berbuat segala sesuatu. Inikah yang kita namakan Zat Sempurna?

Sebagai Jabariah yang tenggealam dalam dunia syariat, Tuahn itu tidak sempurna juga kerna zalim. Mustahil Tuhan zalim kerna Dia Maha Pengasih. Yang zalim mana bisa menjawat Tuhan. Menurut paham Jabariah, Tuhanlah yang berkuasa sepenuhnya ke atas perlakuan manusia. Maka manusia seperti robot yang tidak punya minda, tidak mampu berfikir. Ini kan jelas satu kesalahan kerna selama hari ini manusia kan berpikir. Lainlah batu dan kayu yang emangnya tidak berpikir. Tidak ada dosa pahala, tidak ada syurga neraka. Apa yang manusia buat semuanya benar. Segalanya atas pilihan manusia, bukan ketentuan Allah. Tapi fahaman ini juga terbatal kerna kita tidak bisa memilih tanggal/ tarikh matinya kita. Artinya kita tidak mampu memilih dan ada kerja Tuhan di situ.

Bayangkan jika semua manusia berpaham Jabariah yang tenggelam dalam dunia hakikat. Jika kita mau larikan istri orang, perbuatan itu bener, polisi enggak harus tangkap malah tersenyum suka . Kan itu semua perbuatannya Allah? Enggak perlu dikecoh=kecohkan. Jika orang pula melarikan anak gadis kita, bener juga, tidak bisa kita marahin. Itu kan perbuatan Allah. Jika orang mau ambil kayu lalu memukul kepala kita, perbuatan mereka itu bener kerna perlakuannya Tuhan. Oleh kerna pahaman ini menafikan usaha dan ikhtiar, maka seharusnya duduk diam aja sambil tersennyum apabila orang lain memukul kepala kita. Jiak kita ambil apa-apa tindakbalas, itu artinya kita sudah berusaha.... sudah satu kesalahan. Kesalahan kedua ialah kerna kita menafikan kerja memukul kepala kita itu sebagai kerjaya Tuhan yang Maha Benar. Jika itu kerjanya Tuhan, mengapa mau diambil balas?

Kedua-dua pahaman ini melahirkan manusia yang bajingan kesemuanya kerna dunia dipenuhi kejahatan dan kemaksiatan.

Tapi coba liat ASWJ yang tidak tenggelam dalam dunia syariat maupun hakikat tetapi “menyeimbangkannya”. Kita yakin Allah tidak zalim. Kita yakin Allah Maha Berkuasa. Kita yakin Allah Maha Mengetahui. Maka Allah itu benar-benrlah Zat Sempurna. Manusia diberikan usaha dan ikhtiar tetapi kita yakin Allah yang mengkehendaki segalanya.

Jika orang mau larikan istri atao anak kita, maka kita berusaha menghalangnya. Jika orang mau mukulin kepala kita guna kayu, kita ikhtiar mengelaknya. Ini semua kerna kita yakin kita diberi keizinan untk berusaha dan berikhtiar.

Dengan paham ASWJ inilah maka kita akan hidup aman sentosa. Hendak berbuat sesuak hati pun kita tidak berani kerna yakin Allah Maha Mengetahui. Mau duduk diam tanpa berusaha pun mustahil kerna kita yakin Allah memebekalkan usaha dan ikhtiar walaupun Dia sudah tahu segalanya. Dengan paham ini juga maka kita tidak menurut Tuhan yang jahil (Tuahnnya kaum Qadariah) ataupun Tuhan yang Zalim (Tuhannya kaum Jabariah). Maha Tahu dan Maha Adil melayakkan Dia sebagai Zat yang Sempurna.

Perkara paling pokok, ASWJ mengajarkan keseimbangan antara hakikat sama syariat. Sesiapa yang berjaya menyeimbangkan perkara ini maka dia termask golongan yang berjaya lagi selamat.

GBU
Very Happy

Saint Nicholas

Jumlah posting : 95
Registration date : 2008-12-27

View user profile

Back to top Go down

Re: Permasalahan 'Allah'

Post  ferolled on Thu Jan 01, 2009 9:29 am

Tuan St. Nic;

Pada corak-corak yang kamu terjemah melalui minda mahkluk kamu itu mempunyai banyak titik.
Titik-titik yang itulah membuatkan kamu sesat didalam rimba ilmu yang kamu kendong. Selagi kamu melihat titik makan infinitilah kesesatan kamu.

Jangan marahin gue jika gue katain kamu begitu. Cuma kamu harus pegang satu bahwa sesatmu enggak ke mana pun.
Masih di sini. Di dunia kita. Di Nusantara.

Minta izin nic. Aku ngak bisa bicara. Aku pulang pada kalian (yang terbanyak).

ferolled

Jumlah posting : 253
Registration date : 2008-11-20

View user profile http://www.ondakompun.blogspot.com

Back to top Go down

Re: Permasalahan 'Allah'

Post  Merpati Putih on Sat Jan 10, 2009 9:33 am

Sampaikan walau sebaris ayat, jangan jemu. Ingatkan mereka supaya menghayati 'TAUHID KEDIRIAN'.

_________________
KeAKUANKU SENTIASA ESA.

Merpati Putih
Admin

Jumlah posting : 2450
Registration date : 2008-08-08

View user profile

Back to top Go down

Re: Permasalahan 'Allah'

Post  ferolled on Sat Jan 10, 2009 9:52 am

Merpati Putih wrote:Sampaikan walau sebaris ayat, jangan jemu. Ingatkan mereka supaya menghayati 'TAUHID KEDIRIAN'.

Kita bisa mengingat tatkala mereka tak bisa menerima.
Adakah itu perbezaan atau kesempurnaan? Atau tiada ATAU?

ferolled

Jumlah posting : 253
Registration date : 2008-11-20

View user profile http://www.ondakompun.blogspot.com

Back to top Go down

Re: Permasalahan 'Allah'

Post  Merpati Putih on Sat Jan 10, 2009 9:58 am

Code:
Kita bisa mengingat tatkala mereka tak bisa menerima.
Adakah itu perbezaan atau kesempurnaan? Atau tiada ATAU?

Belasah jer, selagi bolih bercakap. Dia orang terima pun terpaksa pakai, ta' terima pun terpaksa pakai. cyclops cyclops

_________________
KeAKUANKU SENTIASA ESA.

Merpati Putih
Admin

Jumlah posting : 2450
Registration date : 2008-08-08

View user profile

Back to top Go down

Re: Permasalahan 'Allah'

Post  mek on Sun Jan 11, 2009 10:22 am

No choice is the choice agaknya Laughing Laughing bom bom

mek

Jumlah posting : 267
Registration date : 2008-11-20

View user profile

Back to top Go down

Re: Permasalahan 'Allah'

Post  Sponsored content Today at 4:22 pm


Sponsored content


Back to top Go down

View previous topic View next topic Back to top


 
Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum