SEJARAH KETUHANAN

Page 1 of 5 1, 2, 3, 4, 5  Next

View previous topic View next topic Go down

SEJARAH KETUHANAN

Post  Merpati Putih on Thu Dec 11, 2008 12:30 pm

Manusia tercari2 erti ‘KEHIDUPAN’. Sementara itu ia terdengar2 ‘ada’ kematian serta kesengsaraan yang ‘bakal’ di hadapinya ‘diALAM BARZAH’.

Secara abstrak/ kiasan, manusia memikirkan kaedah2 yang ‘mungkin’ dapat menyelamatkannya dari bahana2 yang ‘akan’ membinasakan nya. Timbul perkataan ‘TUHAN’ untuk ia menyandarkan persoalan2, yang melemahkan nya. Ia 'menyatakan kelemahan dan ketololannya'.

Maka akhirnya terbit ungkapan2 bahasa kehaiwanan bersifat bentuk (berhala), warna warni, gurisan2 minda yang menghasilkan gubahan2 karangan yang meranjau serta mencabar keintelektualnya.

TUHAN YANG DIFIKIRKAN NYA, CUMA UNTUK MEMENUHI KEPERLUAN PERIBADINYA. DIA MENGAWAL TUHANNYA DAN MENJADIKANNYA HAMBA UNTUK MENCAPAI MAKSUD IMPIAN KEBINATANGANNYA.


Last edited by Merpati Putih on Sun Jan 18, 2009 7:53 pm; edited 2 times in total

_________________
KeAKUANKU SENTIASA ESA.

Merpati Putih
Admin

Jumlah posting: 2448
Registration date: 08/08/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: SEJARAH KETUHANAN

Post  Merpati Putih on Thu Dec 11, 2008 1:46 pm

'TUHAN' TU SEMACAM KUIH YANG DIBENTUK2, DIADUN2, DIBAKAR DI DALAM MICRO-WAVE. DAH SIAP MASAK, KITA MAKAN DIA!!!

_________________
KeAKUANKU SENTIASA ESA.

Merpati Putih
Admin

Jumlah posting: 2448
Registration date: 08/08/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: SEJARAH KETUHANAN

Post  Merpati Putih on Thu Dec 11, 2008 2:46 pm

Kebiasaan manusia akan mencari2 ‘TUHAN’ yang ghaib, yang tak dikenalinya. Yang jelasnya ‘TUHAN GHAIB’ ini, pasti pekak, bisu, buta…bakhil. Cubalah saudara minta sebatang rokok dari tuhan ni, ‘agak2nya dapat ke tidak?’

Kalau nak cari tuhan, carilah yang nyata dikenali, berkata2, melihat, mendengar. Question

_________________
KeAKUANKU SENTIASA ESA.

Merpati Putih
Admin

Jumlah posting: 2448
Registration date: 08/08/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: SEJARAH KETUHANAN

Post  Saint Nicholas on Sat Dec 27, 2008 8:54 pm

Merpati Putih wrote:Kebiasaan manusia akan mencari2 ‘TUHAN’ yang ghaib, yang tak dikenalinya. Yang jelasnya ‘TUHAN GHAIB’ ini, pasti pekak, bisu, buta…bakhil. Cubalah saudara minta sebatang rokok dari tuhan ni, ‘agak2nya dapat ke tidak?’

Kalau nak cari tuhan, carilah yang nyata dikenali, berkata2, melihat, mendengar. Question

Shalom,

Bukan niat untuk memangkas pesepsi anda, sekadar berkongsi pandangan. Inikan namanya 'forum', tentunya anda ngak keberatan. Very Happy

Tuhan / Allah yang disembah oleh kami kaum Unitari punya sedikit perbedaan dengan Tuhan anda.
Allah pada kami memang ghaib. Jika Ia tidak ghaib, Ia sama seperti makhluk lalu Ia tidak pantas (ngak layak) menjawat Tuhan.
Allah juga tidak pekak kerana pada hakikatnya (bukan syariatnya- tentu anda lebih malum akan urusan hakikat syariat ini) hanya Dia saja yang bisa mendengar. Kita mahluk sekedar meminjam pendengarnnya.
Allah juga mustahil bisu kerana pada hakikatnya hanya Dia yang melihat. Semua makhluk melihat dengan penglihatannya. Hal yang serupa dalam kasus 'bisu'. Kita berkata-kata dengan kata-kata-Nya.

Jika hal ini kita mungkiri, maka sudah ada 'dua kuasa'. Ada dua kuasa maksudnya mensyirikkan Allah, kerana pada hakikatnya hanya ada satu kuasa saja iaitu kuasa Allah. Sesiapa yang mensyirikkan Allah pastinya menuju Neraka Wen/ Wel/ apa sebutannya saya udah nga ingat. Dosa syriik tidak akan terampun.

"Maka aku (Yesus) tidak boleh berbuat suatu apapun mengikut kemahuanku sendiri........melainkan kemahuan Allah yang mengutus aku."
(Yohanes 5: 30)
Ayat ini menunjukkan hanya ada satu kuasa pada hakikatnya.

Kasus 'Tuhan Bakhil".
Menurut paham Unitari, mustahil Allah itu bakhil karena Dia mengaruniakan seluruh alam semesta untuk kita. Siapa lagi yang mampu memberi hadiah yang lebih hebat daripada hadiah alam semesta? Boleh kita nunjukin walau saorang? Ngak ada!
Kelahiran kita Dia yang hadiahkan.
Bumbung (langit) dan lantai (bumi) kita Dia yang hadiahin.
Udara yang tanpanya kita akan mati dan air Dia hadiahin juga.
Mata yg kita guna utk menatap komputer sekarang, tangan yang menekan kotak keyboard, otak yg kita guna berpikir saat ini Dia juga yang hadiahin.

Bagaimana bisa kita mengatakan Dia bakhil? Pantasnya Dia Yang Maha Pemurah.
Begitu menurut paham Unitari Kristen. Saya ngak memaksa paham sebegini kepada sesiapa cuma menghidangkan perkongsiaan rasa. Saya lagi hormat pegangan siapa saja di sini asal saja bukan pemahaman yang bathil. Very Happy

Kemudian kasus meminta rokok daripada Tuhan.
Menurut paham Kristen, jika seseorang itu bisa diperintah oleh kita, selagi itu ia bukan Tuhan. Tuhan kerjanya hanya memerintah, Ia tidak layak untuk diperintah. Jika kita mengarahkan Tuhan memberikan sebatang rokok kepada kita, dan Dia menghadiahkannya. Maksudnya itu bukan Tuhan, tetapi makhluk kerana ia dapat diperintah-perintah oleh orang lain.
Jadi saya selaku hamba Allah menyembah Allah yang seperti ini.

ada sambungannya lagi... Very Happy

Saint Nicholas

Jumlah posting: 95
Registration date: 27/12/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: SEJARAH KETUHANAN

Post  Saint Nicholas on Sat Dec 27, 2008 9:03 pm

Satu-satunya jalan untuk mengenal Tuhan pastilah lewat (melalui) kitab suci ataupun awatar-awatarnya yakni para rasul dan nabiNya. Begini menurut paham Kristen Unitari. Kita manusia biasa yang punya akal terbatas mustahil bisa mengenal Tuhan dengan akal pikiran yang terbatas itu.

Mata kita sangat lemah sangat terbatas. Apa yang berlaku di balik dinding tidak bisa kita lihat. Apa yang ada 300 tahun perjalanan cahaya di angkasa tidak mampu kita capai (lihat). Bahkan dagu kita sendiri kita gagal melihatnya. Untuk melihat itu semua, kita mesti menggunakan alat seperti satelit, teleskop, teropong, periskop, cermin dan sebagainya. Sesiapa yang berusaha untuk melihat telinga sendiri tanpa menggunakan bantuan alat, pastinya dimaklumi umum sebagai bodoh/ jahil lagi gila.

Telinga kita juga terbatas. Untuk mendengar sekeping CD, kita mesti gunakan alatnya iaitu pemain CD. Untuk mendengar perbualan sahabat kita di Irlandia (Ireland) saat ini mesti gunakan alat iaitu telefon.

Semua yang ada pada diri kita adalah sangat terbatas. Begitu juga halnya dengan tenaga kita. Mana mungkin kita memindahkan sekaligus satu lori pasir menggunakan akal ataupun tenaga kita. Pastinya perlukan alat seperti lori. baru bisa memindahkannya.

smabung lagi di bawah...

Saint Nicholas

Jumlah posting: 95
Registration date: 27/12/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: SEJARAH KETUHANAN

Post  negro41 on Sat Dec 27, 2008 9:06 pm

Saint Nicholas wrote:
Merpati Putih wrote:Kebiasaan manusia akan mencari2 ‘TUHAN’ yang ghaib, yang tak dikenalinya. Yang jelasnya ‘TUHAN GHAIB’ ini, pasti pekak, bisu, buta…bakhil. Cubalah saudara minta sebatang rokok dari tuhan ni, ‘agak2nya dapat ke tidak?’

Kalau nak cari tuhan, carilah yang nyata dikenali, berkata2, melihat, mendengar. Question

Shalom,

Bukan niat untuk memangkas pesepsi anda, sekadar berkongsi pandangan. Inikan namanya 'forum', tentunya anda ngak keberatan. Very Happy

Tuhan / Allah yang disembah oleh kami kaum Unitari punya sedikit perbedaan dengan Tuhan anda.
Allah pada kami memang ghaib. Jika Ia tidak ghaib, Ia sama seperti makhluk lalu Ia tidak pantas (ngak layak) menjawat Tuhan.
Allah juga tidak pekak kerana pada hakikatnya (bukan syariatnya- tentu anda lebih malum akan urusan hakikat syariat ini) hanya Dia saja yang bisa mendengar. Kita mahluk sekedar meminjam pendengarnnya.
Allah juga mustahil bisu kerana pada hakikatnya hanya Dia yang melihat. Semua makhluk melihat dengan penglihatannya. Hal yang serupa dalam kasus 'bisu'. Kita berkata-kata dengan kata-kata-Nya.

Jika hal ini kita mungkiri, maka sudah ada 'dua kuasa'. Ada dua kuasa maksudnya mensyirikkan Allah, kerana pada hakikatnya hanya ada satu kuasa saja iaitu kuasa Allah. Sesiapa yang mensyirikkan Allah pastinya menuju Neraka Wen/ Wel/ apa sebutannya saya udah nga ingat. Dosa syriik tidak akan terampun.

"Maka aku (Yesus) tidak boleh berbuat suatu apapun mengikut kemahuanku sendiri........melainkan kemahuan Allah yang mengutus aku."
(Yohanes 5: 30)
Ayat ini menunjukkan hanya ada satu kuasa pada hakikatnya.

Kasus 'Tuhan Bakhil".
Menurut paham Unitari, mustahil Allah itu bakhil karena Dia mengaruniakan seluruh alam semesta untuk kita. Siapa lagi yang mampu memberi hadiah yang lebih hebat daripada hadiah alam semesta? Boleh kita nunjukin walau saorang? Ngak ada!
Kelahiran kita Dia yang hadiahkan.
Bumbung (langit) dan lantai (bumi) kita Dia yang hadiahin.
Udara yang tanpanya kita akan mati dan air Dia hadiahin juga.
Mata yg kita guna utk menatap komputer sekarang, tangan yang menekan kotak keyboard, otak yg kita guna berpikir saat ini Dia juga yang hadiahin.

Bagaimana bisa kita mengatakan Dia bakhil? Pantasnya Dia Yang Maha Pemurah.
Begitu menurut paham Unitari Kristen. Saya ngak memaksa paham sebegini kepada sesiapa cuma menghidangkan perkongsiaan rasa. Saya lagi hormat pegangan siapa saja di sini asal saja bukan pemahaman yang bathil. Very Happy

Kemudian kasus meminta rokok daripada Tuhan.
Menurut paham Kristen, jika seseorang itu bisa diperintah oleh kita, selagi itu ia bukan Tuhan. Tuhan kerjanya hanya memerintah, Ia tidak layak untuk diperintah. Jika kita mengarahkan Tuhan memberikan sebatang rokok kepada kita, dan Dia menghadiahkannya. Maksudnya itu bukan Tuhan, tetapi makhluk kerana ia dapat diperintah-perintah oleh orang lain.
Jadi saya selaku hamba Allah menyembah Allah yang seperti ini.

ada sambungannya lagi... Very Happy

Aku tidak membaca keseluruhan posting sdra , tetapi aku dapat paham memang ada persamaan , hanya yang membezakan hanya sdra membenarkan Isa dan menolak muhammad , kami Islam tidak menolak keduanya tetapi membenarkan Muhammad sebagai Nabi yang akhir.
pertanyaan saya pada sdra , Saudara membenarkan Muhammad enggak? bounce

negro41

Jumlah posting: 115
Registration date: 20/11/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: SEJARAH KETUHANAN

Post  Saint Nicholas on Sat Dec 27, 2008 9:09 pm

Akhirnya, kita sudah maklum semua organ, deria dan apa saja yang ada pada kita sangat minimal kuasanya. Samalah juga halnya dengan otak / akal pikiran/ kemampuan berkhayal/ kemampuan menggambar/ kemampuan merasai kita. Untuk mengetahui tentang Tuhan, alam roh, alam barzakh, kerajaan Tuhan, mukjizat dan sebagainya mana mungkin asal menggunakan akal fikiran saja, pastinya enggak tercapai. Mesti menggunakan alatnya juga. Dan alatnya tidak lain ialah kitab suci ataupun para awatar/ rasul. Jika kita masih cuba memahami itu semua tanpa menggunakan alat-alatnya, maka kita dinamakan bodoh, jahil lagi gila.

Begitu menurut paham Kristen Unitari.

Sekadar berkongsi.

GBU Very Happy

Saint Nicholas

Jumlah posting: 95
Registration date: 27/12/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: SEJARAH KETUHANAN

Post  Saint Nicholas on Sat Dec 27, 2008 9:14 pm

(Aku tidak membaca keseluruhan posting sdra , tetapi aku dapat paham memang ada persamaan , hanya yang membezakan hanya sdra membenarkan Isa dan menolak muhammad , kami Islam tidak menolak keduanya tetapi membenarkan Muhammad sebagai Nabi yang akhir.
pertanyaan saya pada sdra , Saudara membenarkan Muhammad enggak?)

Shalom alekhim,

Oh tuan Negro ini Muslim. Sebenarnya saya mengharapkan balasan dari tuan Merpati Putih karena saya baru lagi di sini dan belum tau apa agamanya Merpati Putih.

Pasal 'membenarkan Muhammad', saya kurang jelas apa maksudnya. Membenarkan yang bagaimana maksud anda?
Jika membenarkan itu maksudnya mengakui mengakui Muhammad sebagai salah satu awatar/ pesuruh Tuhan, yah saya membenarkannya. Banyka lagi nabi-nabi lain seperti Abraham, David, Zoroaster, Krishna, Tao , Buddha semuanya awatar/ rasul dari Tuhan. Malah saya membenarkan kesemuanya. Very Happy

Saint Nicholas

Jumlah posting: 95
Registration date: 27/12/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: SEJARAH KETUHANAN

Post  negro41 on Sun Dec 28, 2008 12:26 am

Saint Nicholas wrote:(Aku tidak membaca keseluruhan posting sdra , tetapi aku dapat paham memang ada persamaan , hanya yang membezakan hanya sdra membenarkan Isa dan menolak muhammad , kami Islam tidak menolak keduanya tetapi membenarkan Muhammad sebagai Nabi yang akhir.
pertanyaan saya pada sdra , Saudara membenarkan Muhammad enggak?)

Shalom alekhim,

Oh tuan Negro ini Muslim. Sebenarnya saya mengharapkan balasan dari tuan Merpati Putih karena saya baru lagi di sini dan belum tau apa agamanya Merpati Putih.

Pasal 'membenarkan Muhammad', saya kurang jelas apa maksudnya. Membenarkan yang bagaimana maksud anda?
Jika membenarkan itu maksudnya mengakui mengakui Muhammad sebagai salah satu awatar/ pesuruh Tuhan, yah saya membenarkannya. Banyka lagi nabi-nabi lain seperti Abraham, David, Zoroaster, Krishna, Tao , Buddha semuanya awatar/ rasul dari Tuhan. Malah saya membenarkan kesemuanya. Very Happy

Aku tidak pandai berbicara tentang ugama saudara , sebagai permulaan saya ingin bertanya apa saudara tahu/paham tentang Nabi Muhammad saw.

negro41

Jumlah posting: 115
Registration date: 20/11/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: SEJARAH KETUHANAN

Post  Saint Nicholas on Sun Dec 28, 2008 1:34 am

Shalom Negro,

Saperti yang saya maklumkan terdahulu, Muhammad ialah salah seorang awatara/ utusan Tuhan kepada kita sebagimana juga Yesus, Zoroaster, Tao dan lainnya.

Saint Nicholas

Jumlah posting: 95
Registration date: 27/12/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: SEJARAH KETUHANAN

Post  Merpati Putih on Sun Dec 28, 2008 1:45 am

Tuhan / Allah yang disembah oleh kami kaum Unitari punya sedikit perbedaan dengan Tuhan anda.

J: Saya kira Allah/ Tuhan tidak ada perbedaan, Kehadhiran Tuhan untuk keseluruhan jaringan kehdupan,

Allah pada kami memang ghaib. Jika Ia tidak ghaib, Ia sama seperti makhluk lalu Ia tidak pantas (ngak layak) menjawat Tuhan.

J: Allah/ Tuhan pada Islam juga bersifat ghaib, Ini adalah konsep kelopok umum penganut2 Islam.
Kalau siPencipta ini ghaib, bagaimanakah penganut2 ini mengetahui adanya siPencipta?

Allah juga tidak pekak kerana pada hakikatnya (bukan syariatnya- tentu anda lebih malum akan urusan hakikat syariat ini) hanya Dia saja yang bisa mendengar. Kita mahluk sekedar meminjam pendengarnnya.

J: kiranya Tuhan/ Allah ini tidak pekak pada haqiqatnya, mengapa Dia tidak mendengar permintaan sisakit, ketika sakitnya, yang akhirnya menemui mati. Pasti ada cara nya kita menjelaskan yang Tuhan/ Allah ini tidak pekak. Bro Nicholas harap dapat membuktikan bahawa Tuhan ini tidak pekak.

Allah juga mustahil bisu kerana pada hakikatnya hanya Dia yang melihat. Semua makhluk melihat dengan penglihatannya. Hal yang serupa dalam kasus 'bisu'. Kita berkata-kata dengan kata-kata-Nya.

J: Allah ni bisu kerana banyak perkara kerana tidak bisa menjawab permohonanan dari yang bersifat lemah umpamanya: mahu jadi jadi kaya harta.

Jika hal ini kita mungkiri, maka sudah ada 'dua kuasa'. Ada dua kuasa maksudnya mensyirikkan Allah, kerana pada hakikatnya hanya ada satu kuasa saja iaitu kuasa Allah. Sesiapa yang mensyirikkan Allah pastinya menuju Neraka Wen/ Wel/ apa sebutannya saya udah nga ingat. Dosa syriik tidak akan terampun.

J: Dosa syirik tidak diampunkan Tuhan, kerana dualism. Bagaimana harus terbayang , bahawa yang Maha Kuasa membutuhkan pembantu? Apakah layak diungkapkan 'TUHAN YANG MAHA BERKUASA', kiranya Dia berkehendakan pembantu dalam pentadbiranNYA?

"Maka aku (Yesus) tidak boleh berbuat suatu apapun mengikut kemahuanku sendiri........melainkan kemahuan Allah yang mengutus aku."
(Yohanes 5: 30)
Ayat ini menunjukkan hanya ada satu kuasa pada hakikatnya

J: Jelas ada satu kuasa dibelakang tabir, tetapi bagaimanakah kita bisa mengetahui, sekiranya kita cuma meimaginasikan, tanpa dalil2 dan pembuktian.

_________________
KeAKUANKU SENTIASA ESA.

Merpati Putih
Admin

Jumlah posting: 2448
Registration date: 08/08/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: SEJARAH KETUHANAN

Post  Saint Nicholas on Sun Dec 28, 2008 2:46 am

TANYA:
[Allah/ Tuhan pada Islam juga bersifat ghaib, Ini adalah konsep kelopok umum penganut2 Islam.
Kalau siPencipta ini ghaib, bagaimanakah penganut2 ini mengetahui adanya siPencipta?]

JAWABAN:
Untuk mengetahui adanya Pencipta haruslah melalui 3 jalan:
1. Menggunakan dalil-dalil wahyu/ kitab suci (jalan ahli fiqih)
2. Menggunakan akal fikiran (jalan ahli kalam dan sains)
3. Dengan jalan melalui / mengalami sendiri (jalan para sufi)

Menggunakan salah satu jalan ini membuatkan kita bias mengetahui kewujudan Pencipta. Ketiga-tiga jalan ini jika kita gabungkan, maka dengan itu berhasillah mengetahui adanya Pencipta dengan lebih yakin.

TANYA:
[kiranya Tuhan/ Allah ini tidak pekak pada haqiqatnya, mengapa Dia tidak mendengar permintaan sisakit, ketika sakitnya, yang akhirnya menemui mati. Pasti ada cara nya kita menjelaskan yang Tuhan/ Allah ini tidak pekak. Bro Nicholas harap dapat membuktikan bahawa Tuhan ini tidak pekak.]

JAWABAN:
Tuhan sentiasa mendengar permintaan mana-mana makhluk. Cuma bedanya sama ada Dia mengabulkan ataupun tidak mengabulkan permohonan si makhluk.

Anda bicara pasal ‘hakikat’. Pada hakikatnya, yang mengadu itu sendiri ialah Tuhan. Anda tentu lebih mengerti kalimah para sufi Kristen “yang mengadu dengan Tempat Aduan adalah satu (pada hakikatnya)” ataupun menurut sufi Muslim , “yang menyembah dengan Yang Disembah adalah satu (pada hakikatnya).”

Ringkasnya yang mengadu itu ialah Allah dan yang menerima aduan ialah Allah yang itu juga, bukan ada dua Allah. Maka tentunya Dia lebih mengerti mengapa Dia mengadu dan mengapa dia mengabul ataupun tidak mengabulkan aduan itu. Kita ini hanya ‘tempat laluan’ segala pekerjaan-pekerjaan Tuhan. Pada hakikatnya Dia yang berbuat segalanya, kita umpama robot.

Sebab itu, untuk memahami sekelumit daripada pekrjaan-pekerjaan Allah ang tidak mampu kita fahami kesleuruhannya itu, haruslah menggunakan alatnya iaitu kitab suci ataupun awatar/ nabi. Sekarang yang bersisa kepada kita hanyalah kitab suci kerana semua awatar sudah mati kecuali Yesus yang akan turun kembali. Jika kita tidak mau menggunakan alat yang Tuhan beri itu, selamanya kita tida akan faham ehwal agama.

Bukti Tuhan tidak pekak antaranya kita sedang mendengar pelbagai bunyi disekeliling kita. Padahal yang mendengar itu pada hakikatnya ialah Tuhan kerana makhluk langsung tidak punya kuasa mendengar. “Mendengar’ kita itu hanya pinjaman daripada kuasa mendengar yang tulen yang hanay dipunyai oleh Tuhan. Dalam agama Islam, bahasan tentang hal ini dikupas dalam ilmu Sifat 20. Saya pernah mengikutinya dan memang lumayan hasilnya kepada kita. JIka anda belum merasainya, cuba laluinya dengan guru yang musyrid atau mursyid (saya lupa istilahnya). Baru bisa memahami tentang ehwal Allah.

TANYA:
[Allah ni bisu kerana banyak perkara kerana tidak bisa menjawab permohonanan dari yang bersifat lemah umpamanya: mahu jadi jadi kaya harta.]

JAWABAN:
Dari ayat ini apa yang saya mengerti ialah Tuhan itu bisu bukan kerana Ia tidak punya suara seperti kita tetapi karena Dia tidak mengabulkan permintaan hambaNya, contohnya mau jadi hartawan. Pada kami Unitari, hal ini disimpulkan dengan mudah sekali.

Kita sudah mengerti yang pekrjaan Tuhan itu sangat hebat hingga kita tidak mampu memahaminya. Dia Maha tahu apa yang terbaik buat kita dan sentiasa membantu kita.Masalah timbul apabila kita meninggalkan satu-satunya alat untuk mengetahui pekerjaanNya iaitu kitab suci lalo kita pakei pikiran sendiri yang maha lemah.

Antara pekrjaan Tuhan ialah, Dia tahu apa ang kita tidak tahu. Sebab itu ada manusia yang mau jadi hartawan tetapi tidak diijinkanNYa. Biasa bangat kita dengar orang yang dulunya rajin beribadat apabila jadi kaya suda lupa sama Tuhannya. Sebelum kaya hidup keluarganya aman, setelah kaya pecah belah. Waktu miskin berhati mulia, asal kaya aja terus jadi sombong. Ini semua menghasilkan dosa dan penebus dosa ialah seksaan berat di alam akhirat.

Jadinya, Tuhan idak mau mengabulkan permintaan si miskin agar jadi kaya tidak lain untuk kebaikan si miskin itu juga. Tuhan tahu si miskin itu akan jadi lebih bermanafaat untk dunia dan akhirat jika dia terus-terusan miskin. Sebaliknya jika ia menjadi hartawan, ia akan merosakkan dirinya sendiri malahan orang lain.

Sebegitu hebatnya pekerjaan Tuhan hinggakan akal kita tidak bisa menggapainya jika tidak menggunakan alatnya iaitu kitab suci.

TANYA:
[Dosa syirik tidak diampunkan Tuhan, kerana dualism. Bagaimana harus terbayang , bahawa yang Maha Kuasa membutuhkan pembantu? Apakah layak diungkapkan 'TUHAN YANG MAHA BERKUASA', kiranya Dia berkehendakan pembantu dalam pentadbiranNYA?]

Menurut ajaran Injil (dan saya yakini ajarannya al-Quran juga)..... Tuhan memerlukan pembanu untuk kepentingan manusia juga. Pembantupembantu Tuhan yang sangat terkenal ialah para malaikat dan nabi.

Jika tidak ada malaikat dan para nabi sendiri mesti bertemu muka dengan Tuhan untuk mendapatkan wahyu, maka seluruh galaksi akan musnah. Liat aja kisah Musa di Bukit Tursina. Tuahn belum menunjukkan diriNya lagi Musa udah koma dan gunung mau luluh. Ini karena zat Tuhan sangat hebat dan manusia tidak mampu berurusan terus/ langsung samaNYa, mesti menggunakan pembantu Tuhan iaitu malaikat. Tanpa malaikat, tiada wahyu atau petunjuk kebenaran untuk manusia.

Para nabi pula ialah manusia yang diberi kekuatan istimewa untuk menerima wahyu. Jika wahyu diturunkan kepada manusia biasa, mungkin aja banyak yang hancur lebur dan mati bergelimpangan. Nabi Muhammad yang beraura satu semesta itu pun menggigil-gigil dan terpaksa berbekam ntuk mengurangkan beban di kepalanya, apatah lagi manusia biasa. Musa yang sedemikina gagahnya pun langsung pengsan.

Begitulah antara hikmahnya uhan membutuhkan pembantu mengikut ajaran Yesus al-Masih. Islam juga saling tak tumpah.

TANYA:
[Jelas ada satu kuasa dibelakang tabir, tetapi bagaimanakah kita bisa mengetahui, sekiranya kita cuma meimaginasikan, tanpa dalil2 dan pembuktian.]

Dalil dan pembuktianharuslah melalui 3 cara yang biasa saya nyatakan:
1. Guna dalil-dalil kitab suci
2. Guna akal pikiran
3. Melalui / merasai sendiri
Gabungin tiga-tiganya, hasilnya lumayan.

GBU

Saint Nicholas
Very Happy

Saint Nicholas

Jumlah posting: 95
Registration date: 27/12/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: SEJARAH KETUHANAN

Post  Merpati Putih on Sun Dec 28, 2008 3:43 am

Bro Nicholas: Jalan2 ini agak bertentangan dengan kosep penerokaan saya keAlam KeTuhanan' . Keseluruhan ujud dianimasikan olih Force/ Daya/ AR RUH/ Ketuhanan sendiri. Tanpa AR RUH, jasad hanyalah benda beku/ mayat, yang tidak punya fungsi apa2. Telah tersedia ujud AR RUH ini, bersifat mesra/ sebatian pada seluruh jaringan jamadat/ jasad. AR RUH/ force ini Tunggal untuk semua jasad. AR RUH adalah sifat keTuhanan yang dinyatakan olih jasad2 itu sendiri. Umpamanya: AR RUH bersifat melihat, mendengar, berkata2, mengetahui, hidup....Dengan jelas manusia ini bersifat 'TUHAN' yang seolah2 ter sembunyi di balik tabir jasad. Mengapa manusia membutuhkan dalil2 wahyu dari kitab2, kerana pemberi wahyu telah tersedia ujud pada jasad itu sendiri.

Jesteru Manusia tidak perlu kepada:
1. Menggunakan dalil-dalil wahyu/ kitab suci (jalan ahli fiqih)
2. Menggunakan akal fikiran (jalan ahli kalam dan sains)
3. Dengan jalan melalui / mengalami sendiri (jalan para sufi)

Tuhan sentiasa mendengar permintaan mana-mana makhluk. Cuma bedanya sama ada Dia mengabulkan ataupun tidak mengabulkan permohonan si makhluk.

Tuhan sentiasa mendengar permohonan makhluk2 , kerana makhluk adalah sifat2 kedirian Tuhan. Dia layak memberi dan melarang kepada keujudanNya yang 'KESENDIRIAN', kerana makhluk merupakan sifat2 Tuhan. Inilah maksud saya kepada pengertian 'HAQIQAT'. Tidak ada yang 'ada' kecuali kelibat ketuhanan semata2.

Anda bicara pasal ‘hakikat’. Pada hakikatnya, yang mengadu itu sendiri ialah Tuhan. Anda tentu lebih mengerti kalimah para sufi Kristen “yang mengadu dengan Tempat Aduan adalah satu (pada hakikatnya)” ataupun menurut sufi Muslim , “yang menyembah dengan Yang Disembah adalah satu (pada hakikatnya).”

Ringkasnya yang mengadu itu ialah Allah dan yang menerima aduan ialah Allah yang itu juga, bukan ada dua Allah. Maka tentunya Dia lebih mengerti mengapa Dia mengadu dan mengapa dia mengabul ataupun tidak mengabulkan aduan itu. Kita ini hanya ‘tempat laluan’ segala pekerjaan-pekerjaan Tuhan. Pada hakikatnya Dia yang berbuat segalanya,

Kita bukan robot tetapi 'kedirian Tuhan'.
Tuhan sentiasa mendengar permohonan makhluk2 , kerana makhluk adalah sifat2 kedirian Tuhan. Dia layak memberi dan melarang kepada keujudanNya yang 'KESENDIRIAN', kerana makhluk merupakan sifat2 Tuhan. Inilah maksud saya kepada pengertian 'HAQIQAT'. Tidak ada yang 'ada' kecuali kelibat ketuhanan semata2.

_________________
KeAKUANKU SENTIASA ESA.

Merpati Putih
Admin

Jumlah posting: 2448
Registration date: 08/08/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: SEJARAH KETUHANAN

Post  Saint Nicholas on Sun Dec 28, 2008 4:35 am

Shalom,

Bertentangan jalan tidak mengapa asalkan benar. Yang mewujudkan masalah ialah jika jalan itu tidak benar. Yesus dan Muhammad tidak ambil pusing mana-mana jalan asalan benar.

Mengikut paham unitary, roh ada dua pembahagian. Dibuat dua pembahagian karena roh itu pada hakikatnya meliputi segala sesuatu. Jika ada satu ruang ataupun satu makhluk yang terlepas daripada roh, maka ia akan musnah lalu hilang dalam dimensi.

Jadinya roh ada dua.
1. Roh yang bernyawa
2. Roh yang mewujudkan

Roh yang benyawa ini hanya ada pada mahluk-makhluk yang bernyawa. Apabila roh ini diambil oleh Tuhan/ terpisah daripada jasad, jasad itu akan mati/ hilang nyawanya. Roh jenis ini boleh berfikir kerana ia berakal.

Tetapi jasad yang kehilangan roh bernayawa itu tetap diliputi roh juga iaitu roh yang mewujudkan. Jika jasad itu tidak diluputi roh, ia akan hancur lebur dalam dimensi ke arah tempat yang tidak punya ruang. Seluruh alam semesta kita senantiasa diliputi roh jenis kedua setiap saat. Bedanya roh jenis kedua ini tida punya kuasa pikir/ akal. Roh jenis kedua ini juga meliputi roh jenis pertama.

Ringkasnya jasad tidak pernah terpisah daripada roh.

Yah, manusia itu bersifat Tuhan di balik tabir jasad kita. Dan memang Pemberi Wahyu itu sedia wujud pada minda kita (bukan jasad kita, kerana sebelum tercipta jasadnya Pemberi Wahyu itu sudah sedia ada sejak azali). Masalahnya, apakah kita ini Pemberi wWahyu itu? Apakah minda kita ini minda Pemberi Wahyu itu?

Kita ambilin satu contoh. Pewarna merah dicampur bersebati ke dalam air putih (air sejuk) lalu dipanggil air sirap. Memang kita pahami pewarna merah itu bersebati ke dalam air dan di dalam air itu sudah ada pewarna merah kini.

Masalahnya, apakah air putih itu pewarna merah? Jawapannya tidak.
Apakah air putih itu dengan pewarna merah itu materi yang sama? Tidak juga, kedua-duanya berbeda walaupun sudah tampak bersebati.

Begitu juga bandingannya sama Tuhan dan jasad manusia. Minda Tuhan/ ruh Tuhan meliputi/ bergaul (tanpa bersentuh) dengan jasad manusia. Apakah manusia itu Tuhan? Jawapannya tidak. Manusia tetap bukan Tuhan.

Itulah yang dikatakan bahawa makhluk selamanya makhluk dan Tuhan selamanya Tuhan. Mustahil makhluk menjadi Tuhan ataupun Tuhan menjadi makhluk.

Minda Tuhan itu Maha Mengetahui hingga ke penghujung alam semesta. Sedangkan minda kita tidak mampu pun mengetahui apa yang ada di hujung alam semesta dan berapa ukuran luasnya lama semesta ini.

Minda makhluk dengan minda Pemberi Wahyu jauh bebeda. Minda kita terbatas, ada had, punya sempadan sedangkan minda Pemberi Wahyu tiada had, batas maupun sempadan. Jika ada satu orang yang bisa membuktikan mindanya tidak punya sempadan, had atau batasan, maka orang itu layak dinobatkan sebagai Tuhan. Tapi mustahil ada. Ilmu tentang biji matanya saja sudah begitu banyak yang tidak ada dalam mindanya. Bagimana mahu punya minda seluas alam semesta?

Ar-ruh dalam diri kita selayaknya bisa ngomong, bisa meliat, bisa menghidu dan sebagainya. Masalahnya, bisakah ar-Ruh dalam jasad kita itu mencipta? Tentu saja tidka bisa. Maka itu maksudnya yang di dalam jasad kita itu belum Tuhan walaupun punya beberapa ciri Tuhan.

Dalam ajaran Islam, Tuhan melarang bicara ruh berlebihan karena itu adalah urusanNya. Ada dimaklumi dalam Quran atopun hadis gue udah lupa. Tuhan berbuat demikian karena Dia sedia tahu bahawa pikiran/ minda mansia tidak akan mampu mencapai pemahaman tentang ruh. Sesiapa yang masih mencoba juga, dikhuatiri akan tersalah jalan.

Satu orang yang buta, tuli dan kudung dua-dua tangannya dinasihatkan jangan menyertai lumba mobil Formula 1. Ini karena penasihat itu sedia tahu orang ini mustahil akan mencapai hasratnya. Tetapi orang ini berdegil dan mencoba juga menyertai Formula 1. Akhirnya nanti dia sendiri terpesong litar entah ke mana malah memesongkan laluan mobil-mobil lain.

Itulah sebabnya Tuhan melarang kita menerokai terlalu jauh akan ehwal ruh ini.

GBU

Saint Nicholas

Jumlah posting: 95
Registration date: 27/12/2008

View user profile

Back to top Go down

Re: SEJARAH KETUHANAN

Post  negro41 on Sun Dec 28, 2008 11:43 pm

Berbicara dalam hakikat berdasarkan pahaman saudara , dari bacaan saya terhadap posting2 saudara dapat lah saya rumuskan disini pahaman saudara adalah dua wujud ( wujud hamba dan wujud tuhan ) atau pun nak saya rengkaskan lagi iaitu Afaal Tuhan perbuatan aku...betulkan saya kalau melulu.
Katakan siFulan A mengadu kepada Tuhan dalam Doa nya supaya permintaan nya di makbulkan atas kesempitan wang , maka kaesokan hari datang sifulan B tiba2 atas dasar persahabatan dan mengatahui atas kesempitan siFulan A , maka ia si fulan B pun memberikan wang kepadanya .
Pimjam dari tulisan saudara yang mengadu itu Allah yang menerima aduan itu pun Allah , jadi adakah dalam sketsa diatas itu yang memberi itu Allah dan yang menerima itu juga Allah . Jadi kita ini tempat laluan perkerjaan tuhan saya , dalam istilah saudara robot.
Saudara juga melalui pelajaran sifat 20 , yang mana hasilnya lumayan kata saudara. disini kalau saudara berpahaman seperti diatas , saya kira sifat 20 yang saudara kata lumayan itu hanya lah andaian saudara saja.Dan pada tiori dari awal saya rasa ada persamaan , tapi bila saya ikuti semua tulisan saudara , kini saya kata ada perbezaan nya. Pertembungan bagini selalu berlaku di antara ahli ilmu kalam dan ahli sufi.

negro41

Jumlah posting: 115
Registration date: 20/11/2008

View user profile

Back to top Go down

Page 1 of 5 1, 2, 3, 4, 5  Next

View previous topic View next topic Back to top


Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum